Home » Tips & Trick

    Penyebab Haid (Menstruasi) Tidak Teratur Dan Solusinya

    Idealnya, siklus haid teratur setiap bulan untuk jangka waktu berkisar antara 21 sampai 35 hari setiap periode menstruasi. Dengan siklus haid yang normal, dapat dijelaskan, fisiologis organ reproduksi ibu cenderung sehat dan tidak bermasalah. Sistem hormonalnya baik, ditunjukkan dengan sel telur yang terus diproduksi dan siklus haidnya teratur. Pada intinya, dengan siklus normal, ibu akan lebih mudah untuk hamil, rutinitas set, menghitung masa subur, dan fakta lainnya.Namun  tidak semua wanita memiliki siklus haid normal. Banyak dari mereka memiliki siklus haid tidak teratur, siklus tidak memiliki pola tertentu. Mungkin pada siklus haid pertama lebih dari 35 hari, namun kemudian pendarahan haid akan terjadi di luar siklus haid normal.

    Misalnya, bulan depan awal siklus 35-40 hari tetapi tidak dapat menstruasi selama 3 bulan. Di sisi lain, orang lain mungkin mengalami periode dalam sebulan lebih dari sekali. Misalnya, periode ini terjadi pada 10 bulan, kemudian kembali pada tanggal 25 bulan yang sama. Haid yang berlangsung kurang dari 21 hari dikategorikan siklus pendek.

    Baik siklus pendek dan panjang, menunjukkan penyimpangan baik dalam metabolisme dan sistem hormon. Dampaknya adalah sama, yaitu kehamilan yang lebih sulit. Pada siklus pendek, wanita mengalami “unovulasi” karena telur tidak terlalu matang sehingga sulit untuk membuahi. Pada siklus panjang, ini menunjukkan telur jarang diproduksi atau ibu mengalami ketidaksuburan cukup lama. Jika telur jarang diproduksi dengan cara pembuahan akan sangat jarang. Bahkan, menstruasi adalah tanda bahwa ibu subur.

    haid tidak teratur juga seorang ibu sulit untuk menemukan kapan masa subur dan tidak. Seharusnya, jika haid teratur, masa subur dapat ditemukan dengan mudah. Sebagai contoh, jika siklus 30 hari, masa subur diperkirakan 16 hari setelah hari pertama menstruasi. Berbeda dengan siklus panjang dan pendek, sulit untuk menghitung masa subur karena tidak ada rumus yang dapat digunakan.

    Namun, ibu tidak perlu berkecil hati. Karena, dengan kecanggihan pengobatan modern, ini bisa diatasi. Kemudian dokter akan membantu ibu untuk menemukan apa penyebabnya, untuk kemudian diberikan solusi yang tepat. Tentu dibutuhkan kerjasama yang lebih intens antara ibu dan pasangan dengan dokter Anda. Mudah-mudahan dengan terapi yang dilakukan bisa membuat ibu hamil.

    Ragam Penyebab & solusi

    Banyak penyebab mengapa siklus menstruasi yang panjang atau sebaliknya, pendek. Namun, penanganan kasus dengan siklus haid yang tidak normal, tidak berdasarkan siklus haid panjang atau pendek, namun berdasarkan kelainan yang dihadapi. Pengobatan yang dilakukan oleh dokter berdasarkan penyebabnya.

    * Fungsi Hormon Terganggu

    Menstruasi erat berkaitan dengan sistem hormonal yang diatur di otak, tepatnya di kelenjar hipofisis. Sistem hormonal akan mengirimkan sinyal ke ovarium untuk menghasilkan telur. Ketika sistem pengaturan terganggu, otomatis siklus menstruasi akan terganggu.

    Penanganan:

    Jika ada kekurangan hormon, dapat ditambahkan ke kurang hormon ini (defisiensi estrogen misalnya, dapat ditambahkan hormon estrogen). Jika ada kelebihan hormon, kemudian melakukan pemberian obat tertentu sehingga kadar hormon kembali normal (misalnya, tingkat prolaktin yang berlebihan dapat dikurangi dengan pemberian obat-obatan tertentu). Jika ada ketidakseimbangan hormon, kemudian ditambahkan hormon lain agar lebih seimbang.

    * Sistemik gangguan

    Ada seorang ibu yang tubuhnya gemuk atau kurus. Hal ini dapat mempengaruhi siklus haid karena metabolisme dalam sistem tubuh tidak bekerja dengan baik. Atau ibu menderita diabetes, juga akan mempengaruhi sistem metabolisme sehingga ibu telah siklus menstruasi yang tidak teratur.

    Penanganan:

    Untuk mengatasi masalah metabolisme sehingga sistem diperbaiki gemuk atau kurus dengan mengatur diet yang benar. Ibu bisa melakukan diet dengan panduan dari seorang ahli sehingga asupan yang masuk sesuai dengan kebutuhan tubuh. Sedangkan untuk penderita diabetes kadar gula darah atau tingkat insulin yang tinggi dalam darah yang dapat menyebabkan gangguan siklus haid, obat-obatan antidiabetes atau pemberian obat insulin “sensitizer” dapat memperbaiki siklus haid kembali normal dan bahkan meningkatkan kesempatan untuk hamil.

    * Stres

    Stres tidak boleh dianggap enteng karena akan mengganggu metabolisme dalam sistem tubuh. Bisa jadi karena stres, ibu begitu mudah lelah, berat badan menurun drastis, bahkan sakit-sakitan, sehingga metabolik terganggu. Bila metabolisme terganggu siklus, menstruasi terganggu, juga.

    Penanganan:

    Stres dapat menyebabkan perubahan dalam siklus menstruasi adalah stres psikologis yang berat seperti kesedihan yang sangat besar (orang tua atau pasangan atau anak meninggal), atau kehidupan yang sangat menegangkan seperti kehidupan di dalam penjara perempuan. stres parah psikologis dapat meningkatkan hormon CRH atau kortisol, yang dapat mengganggu produksi hormon reproduksi. Untuk memperbaiki ini adalah untuk mengatasi stres itu sendiri lewat terapi yang dilakukan oleh para ahli. Jika stres bisa diatasi, siklus haid bisa normal.

    * Kelenjar Gondok

    Gangguan fungsi tiroid / tiroid juga bisa menyebabkan tidak ada siklus haid tidak teratur. Mungkin gangguan produksi yang terlalu tinggi tiroid (hipertiroidisme) atau terlalu rendah (hipotiroidisme). Karena sistem hormonal tubuh ikut terganggu.

    Penanganan:

    Jika hormon tiroid terlalu tinggi maka perlu menambahkan obat untuk penurunan produksi tiroid, dan sebaliknya jika hormon tiroid terlalu rendah maka harus menambahkan obat untuk hormon tiroid kembali normal. Titik produksi harus sesuai dengan kebutuhan tubuh kelenjar.

    * Hormon Prolaktin Berlebihan

    Pada ibu menyusui, produksi hormon prolaktinnya cukup tinggi. Hormon prolaktin sering ibu tidak pernah menstruasi karena kadar hormon menekan kesuburan ibu. Dalam hal ini tidak ada masalah, sangat baik untuk memberikan kesempatan bagi ibu untuk menjaga organ reproduksi mereka. Sebaliknya, jika Anda tidak menyusui, hormon prolaktin juga bisa tinggi, biasanya disebabkan oleh kelainan pada kelenjar pituitari yang terletak di kepala.

    Penanganan:

    produksi prolaktin yang berlebihan dapat disebabkan oleh stres psikologis yang parah atau karena ada tumor pada kelenjar pituitari memproduksi lebih banyak hormon prolaktin. Untuk menekan produksi berlebihan hormon prolaktin dapat diberikan obat apa pun, atau jika diperlukan untuk melakukan operasi untuk menghilangkan tumor pada kelenjar pituitary.

    FOKUS Pada KEINGINAN HAMIL

    Banyak ibu marah, gangguan siklus haid menghambatnya untuk memiliki anak. Tidak hanya ibu-ibu yang belum memiliki anak, ibu yang sudah memiliki anak-anak dapat mengalaminya. Dalam hal ini penanganan siklus haid normal tidak selalu mencatat apakah pasien masih berharap untuk hamil atau tidak. Jika Anda masih ingin hamil, maka penanganannya harus difokuskan pada upaya untuk membantu pasien menjadi hamil. Jika pasien tidak ingin hamil lagi, sehingga penanganan cukup untuk mengatur siklus menstruasi saja.

    BACA JUGA ARTIKEL BERKAITAN:
    Share/Bookmark this!
    Leave a reply

    Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

    Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

    *

    Side Notes

    This entry was posted by Glatica on 5:02 pm at 5:02 pm and filed under Tips & Trick category.

    This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally recognized avatar, please register at Gravatar

    Random Post